Wednesday, February 20, 2013

Profil Kecamatan Wuryantoro Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah               :  7.260,7700 ha
Wilayah administrasi  :  2 Kelurahan dan 6 Desa.
Jarak                             :  16 km.di sebelah barat daya Kota  Wonogiri
Ketinggian                    : 165 meter dari permukaan air laut.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kecamatan Manyaran dan Wonogiri
- Sebelah timur        : Genangan Waduk Serba Guna Wonogiri
- Sebelah selatan      : Kecamatan Eromoko
- Sebelah barat        : Kecamatan Manyaran

Profil Kecamatan Wonogiri Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah                :     8.292,36 ha
Wilayah administrasi     :     6 Kel, 9 Desa, 165 RW serta 477 RT
Ketinggian                     :     141 m dari permukaan air laut
Batas wilayah        :
- Sebelah utara         : Kec. Selogiri dan Kab. Karanganyar
- Sebelah timur        : Kecamatan Ngadirojo
- Sebelah selatan      : Kec. Wuryantoro dan Bendungan  Serbaguna Wonogiri
- Sebelah barat         : Kecamatan Selogiri

Profil Kecamatan Tirtomoyo Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah              : 9.301,0885 ha.
Wilayah administrasi  : 2 Kel, 12 Desa, 135 Dusun/ Lingkungan :140 RW dan 389 RT.
Jarak                            : 36 km di sebelah tenggara Kota Wonogiri
Ketinggian                   : 171 m dari permukaan air laut.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kecamatan Sidoharjo dan Jatiroto
- Sebelah timur        : Kabupaten Pacitan
- Sebelah selatan      : Kecamatan Karangtengah
- Sebelah barat        : Kecamatan Nguntoronadi dan Batuwarno

Profil Kecamatan Slogohimo Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah               : 6.414,7955 ha
Wilayah administrasi  : 2 Kel/ 15 Desa, 71 Dusun/Lingkungan, 132 RW dan 330 RT
Jarak                             : 36 km.disebelah timur Kota Wonogiri          
Ketinggian                    : 470 m dari permukaan air laut.

Batas wilayah
        :
- Sebelah utara        : Kabupaten Magetan & Karanganyar
- Sebelah timur        : Kecamatan Bulukerto dan Purwantoro
- Sebelah selatan     : Kecamatan Jatiroto dan Kismantoro
- Sebelah barat        : Kecamatan Jatipurno dan Jatisrono

Profil Kecamatan Sidoharjo Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah                : 5.719,7045 ha
Wilayah administrasi   : 2 Kel, 10 Desa dan 101 RW, 349 RT.
Jarak                              : 20 km di sebelah timur Kota Wonogiri 
Ketinggian                     : 348 m dari permukaan air laut.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara         : Kecamatan Girimarto
- Sebelah timur        : Kecamatan Jatisrono dan Jatiroto
- Sebelah selatan     : Kecamatan Tirtomoyo
- Sebelah barat        : Kecamatan Ngadirojo

Profil Kecamatan Selogiri Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah               :  9.325,96 Ha.
Wilayah administrasi  : 11 Desa/Kelurahan, 95 RW, dan 294 RT.
Jarak                             :  6 Km sebelah utara Kota Wonogiri 
Ketinggian                    :  106 m diatas permukaan air laut ( dpl )
Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kabupaten Sukoharjo
- Sebelah timur       : Kecamatan Wonogiri
- Sebelah selatan     : Kecamatan Wonogiri
- Sebelah barat        : Kecamatan Manyaran

Profil Kecamatan Pracimantoro Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah              : 14.214,3245 Ha
Wilayah administrasi : 1 Kelurahan dan 17 Desa.
Jarak                           :  38 Km timur laut Kota Wonogiri.
Ketinggian                  :  250 m dari permukaan air laut.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara         : Kecamatan Eromoko
- Sebelah timur        : Kecamatan Giritontro
- Sebelah selatan      : Kecamatan Paranggupito
- Sebelah barat         : Daerah Istimewa Yogyakarta

Profil Kecamatan Puhpelem Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah               :  3.161,54 ha.
Wilayah administrasi  :  1 Kel., 5 Desa, 38 RW dan 137 RT.
Jarak                             :  53 km timur Kota Wonogiri
Ketinggian                    :  500 dari Permukaan Air laut
Batas Wilayah           :
-    Sebelah utara     : Kabupaten Magetan Prov. Jawa Timur
-    Sebelah Selatan  : Kecamatan Purwantoro
-    Sebelah Barat     : Kecamatan Bulukerto
-    Sebelah Timur    : Kabupaten Ponorogo Prov. Jawa Timur

Tuesday, February 19, 2013

Profil Kecamatan Purwantoro Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah              :     5.952,7837 Ha
Wilayah administrasi  :     2 Kelurahan dan 13 Desa.
Jarak                            :     46 Km timur Kota Wonogiri.
Ketinggian                   :    296 m dari permukaan air laut.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kecamatan Bulukerto dan Puhpelem
- Sebelah timur        : Kabupaten Ponorogo Prov Jawa Timur
- Sebelah selatan     : Kecamatan Kismantoro
- Sebelah barat        : Kecamatan Slogohimo

Profil Kecamatan Paranggupito Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah              :    6.475,4225 ha
Wilayah administrasi  :   8 Desa, 38 RW dan 127 RT.
Jarak                            :    68 Km dari Kota Wonogiri
Ketinggian                   :    195 m dari permukaan air laut dan merupakan satu-satunya Kecamatan  yang berbatasan dengan laut selatan dengan panjang garis pantai mencapai 15 km.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara         : Kecamatan Pracimantoro dan Giritontro
- Sebelah timur        : Kabupaten Pacitan
- Sebelah selatan      : Laut selatan
- Sebelah barat         : Daerah Istimewa Yogyakarta

Profil Kecamatan Nguntoronadi Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah                :     8.040,5175 ha Wonogiri
Wilayah administrasi    :     2 Kelurahan, 9 Desa, 72 RW dan 188 RT.
Jarak                             :     28 Km sebelah selatan Kota Wonogiri
Ketinggian                    :     150 m dari permukaan air laut
Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kecamatan Ngadirojo
- Sebelah timur        : Kecamatan Tirtomoyo
- Sebelah selatan     : Kecamatan Baturetno
- Sebelah barat        : Genangan Waduk Gajah Mungkur

Profil Kecamatan Ngadirojo Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah             :     9.325,556 Ha
Wilayah administrasi :     2 Kel, 9 Desa, 137 RW dan 352 RT.
Jarak                           :     8 Km sebelah timur Kota Wonogiri 
Ketinggian                 :     243 meter dari permukaan air laut
Batas wilayah        :
- Sebelah utara         : Kabupaten Karanganyar
- Sebelah timur        : Kecamatan Girimarto dan Sidoharjo
- Sebelah selatan      : Kecamatan Nguntoronadi
- Sebelah barat         : Kecamatan Wonogiri

Profil Kecamatan Manyaran Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah             :     8.164,4365 Ha
Wilayah administrasi :     2 Kelurahan, 5 Desa, 87 RW dan 283 RT.
Jarak                           :     31 km sebelah barat Kota Wonogiri.
Ketinggian                  :     238 m dari permukaan air laut.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kabupaten Sukoharjo
- Sebelah timur       : Kec. Selogiri, Wonogiri dan Wuryantoro
- Sebelah selatan     : Kecamatan Wuryantoro dan Eromoko
- Sebelah barat        : Daerah Istimewa Yogyakarta

Profil Kecamatan Kismantoro Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah               :     6.986,1125 ha
Wilayah administrasi   :     2 Kel, 8 Desa, 41 Dusun/Lingkungan.
Jarak                             :     52 km sebelah timur Kota Wonogiri.
Ketinggian                    :     348 m diatas permukaan air laut.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kecamatan Purwantoro
- Sebelah timur        : Kabupaten Ponorogo
- Sebelah selatan      : Kabupaten Ponorogo
- Sebelah barat        : Kecamatan Slogohimo dan Jatiroto

Profil Kecamatan Karangtengah Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah               :     8.596.000,00 Ha
Wilayah administrasi  :     5 Desa, 70 RW dan 166 RT.
Jarak                             :     65 km sebelah tenggara Kota Wonogiri.
Ketinggian                    :     600 m diatas permukaan air laut.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kecamatan Tirtomoyo
- Sebelah timur        : Kabupaten Pacitan Propinsi Jawa Timur
- Sebelah selatan     : Kabupaten Pacitan Propinsi Jawa Timur
- Sebelah barat        : Kecamatan Batuwarno dan Giriwoyo

Profil Kecamatan Jatisrono Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah              :     5.002,74 ha.
Wilayah administrasi  :      2 Kel, 15 Desa , 87 RW dan 352 RT. 
Jarak                            :     29 Km di sebelah timur Kota Wonogiri.
Ketinggian                   :     411 meter dari permukaan air laut.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kecamatan Jatipurno
- Sebelah timur        : Kecamatan Slogohimo
- Sebelah selatan     : Kecamatan Jatiroto
- Sebelah barat        : Kecamatan Sidoharjo

Profil Kecamatan Jatiroto Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah               :     6.277,3620 ha.
Wilayah administrasi  :     2 Kelurahan dan 13 Desa.
Jarak                             :     37 km di sebelah timur Kota Wonogiri.
Ketinggian                    :     535 meter dari permukaan air laut.

Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kecamatan Jatisrono
- Sebelah timur        : Kecamatan Slogohimo & Kismantoro
- Sebelah selatan      : Kec Tirtomoyo dan Kabupaten Pacitan
- Sebelah barat        : Kecamatan Sidoharjo

Profil Kecamatan Jatipurno Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah                 : 5.546,4090 ha
Wilayah administrasi    : 2 Kelurahan, 9 Desa, 9 Lingkungan,  57 Dusun, 77 RW dan 223 RT.
Jarak                              :  36 Km di sebelah timur Kota Wonogiri.
Ketinggian                     : 485 m dari permukaan air laut.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kabupaten Karanganyar
- Sebelah timur        : Kecamatan Slogohimo
- Sebelah selatan      : Kecamatan Jatisrono
- Sebelah barat        : Kecamatan Girimarto

Profil Kecamatan Giriwoyo Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah                 :    10.060,13 ha
Wilayah administrasi    :    2 Kelurahan dan 14 Desa.
Jarak                               :    47 km selatan Kota Wonogiri.
Ketinggian                      :    169 m dari permukaan air laut.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kecamatan Baturetno
- Sebelah timur        : Kecamatan Giritontro dan Erokomo 
- Sebelah selatan     : Kabupaten Pacitan
- Sebelah barat        : Kecamatan Karangtengah & Batuwarno

Profil Kecamatan Giritontro Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah               : 6.163,2230 ha
Wilayah administrasi  : 2 Kelurahan, 5 Desa, 22 Lingkungan, 67 Dusun, 58 RW, 166 RT.
Jarak                             : 55 km di sebelah selatan Kota Wonogiri
Ketinggian                    : 195 m dari permukaan air laut.
Batas wilayah        :
Sebelah utara        : Kecamatan Giriwoyo
Sebelah timur       : Kec. Donorojo Kabupaten Pacitan
Sebelah selatan     : Kecamatan Paranggupito
Sebelah barat        : Kabupaten Pracimantoro

Profil Kecamatan Girimarto Kabupaten Wonogiri

 Luas Wilayah              :     6.236,6815 ha,
Wilayah administrasi  :     2 Kelurahan, 12 Desa, 114 RW, 296 RT.
Jarak                             :     24 km di sebelah timur Kota Wonogiri
Ketinggian                    :     487 m dari permukaan air laut.

Batas wilayah        :
- Sebelah utara        : Kabupaten Karanganyar
- Sebelah timur        : Kecamatan Jatipurno
- Sebelah selatan     : Kecamatan Sidoharjo
- Sebelah barat        : Kecamatan Ngadirojo

Hasil pertanian :
Padi, padi gogo, jagung, ubi kayu, kacang  tanah, sayur mayur
Hasil tanaman     :
Durian, rambutan, labu siam, cengkeh, kopi, dan janggelan
Usaha Mikro Kecil Menengah
Pembuatan genteng rumah, kerajinan bambu, kerajinan batik, tatah sungging, pembuatan sangkar burung, mebeler, pembuatan batu bata, dan aneka anyam-anyaman   
Industri makanan :
Pembuatan rambak, tahu tempe, dan jamu gendong khas Wonogiri
Obyek wisata :
Wisata alam berupa Kawasan hutan lindung lereng Lawu Selatan dan Candi Muncar dan Omah Tiban yang terletak di Desa Bubakan

Berikut adalah nama Kelurahan / Desa dan nama Dusun/ Lingkungan yang ada di Kecamatan Girimarto :
  1. Desa Girimarto meliputi 7 Dusun yang terdiri dari : Dusun Girimarto, Senutan, Nglabah, Kendal, Randusulur, Donayan, Janti
  2. Desa Jendi meliputi 7 Dusun yang terdiri dari : Dusun Jendi, Gondangmanis, Dologan, Nglorog, Tambakmas, Losari, Nglarangan
  3. Desa Nungkulan meliputi 7 Dusun yang terdiri dari: Dusun Nungkulan, Ngricik, Gempolan, Suruh, Jaten, Gembol Kidul, Gembol Kulon
  4. Desa Doho meliputi 7 Dusun yang terdiri dari: Dusun Doholor, Dohokidul, Gayan, Karangnongko, Jetis, Wates, Randusari
  5. Desa Semagar meliputi 8 Dusun yang terdiri dari: Dusun Semagar, Garon, Tritis, Weru, Petung, Demopo, Badut, Ciman
  6. Desa Sanan meliputi 8 Dusun yang terdiri dari: Dusun Sanan, gandon, Mongsari, Sinlonggong, tampakan, Semagarledok, Brenggolo,  Sempon
  7. Desa Giriwarno meliputi 7 Dusun yang terdiri dari : Dusun Kerdu, Ngluwak, Ngasri, Sobokerto, Watukeler, Pelang,  Mangli
  8. Desa Selorejo meliputi 8 Dusun yang terdiri dari : Dusun Selorejo, Jagir, Kuniran, Bulak, Keplekan, Samaran, Watuluyu, Pakem
  9. Desa Jatirejo meliputi 8 Dusun yang terdiri dari : Dusun Jatirejo, Bendosari, Tegalrejo, Pucungan, Dawuhan, Kebonturi, Tambakruci, Karangduren
  10. Desa Waleng meliputi 9 Dusun yang terdiri dari : Dusun Waleng, Pagersari, Jagir, Bulu, Jarak, Tulakan, Geneng, Karangtengah, Tambakan,
  11. Desa Tambakmerang meliputi 9 Dusun yang terdiri dari : Dusun Tambakwetan, Tambakkulon, Selokerto, Kaligading, Gondanglegi, Geneng, Dondong, Tadahan
  12. Desa Bubakan meliputi 10 Dusun yang terdiri dari : Dusun Bubakan, Sikalas, Tempel, Kutukan, Petung, Banyuwadang, Jamuran, Candirejo, Buling,  Siroto
  13. Kelurahan Sidokarto meliputi 7 Lingkungan yang terdiri dari: Lingkungan Somopuro, Weru, Sunggingan, Gambiran,   Nganom, Watuagung, Kwangsan
  14. Kel. Gemawang meliputi 8 Lingkungan yang terdiri dari: Lingkungan Suruh, Duwetan, Gemawangkidul, Gemawanglor, Ngampelagung, Simparwetan, Simparkulon, Sawit

Profil Kecamatan Eromoko Kabupaten Wonogiri


Luas Wilayah                  : 12.035,8598 ha
Wilayah administrasi      : 2 Kel, 13 Desa, 23 Lingk, 130 Dusun, 140 RW dan 335 RT.
Jarak                              : 26 Km. di sebelah barat daya Kota Wonogiri
Ketinggian                      : 166 m dari permukaan air laut.
Batas wilayah                  :
- Sebelah utara        : Kecamatan Wuryantoro
- Sebelah timur        : Kecamatan Giriwoyo
- Sebelah selatan     : Kecamatan Pracimantoro
- Sebelah barat        : Provinsi DI Yogyakarta

Profil Kecamatan Bulukerto Kabupaten Wonogiri


Luas Wilayah                     :     4.674,87 Ha
Wilayah administrasi         :     1 Kel, 9 Desa, 72 RW, 242 RT
Jarak                                   :     53 Km di sebelah timur Kota Wonogiri
Ketinggian                          :     235 m dari permukaan air laut.
Batas wilayah        :
- Sebelah utara             :  Kabupaten Magetan
- Sebelah timur            :  Kecamatan Puhpelem
- Sebelah selatan          :  Kecamatan Purwantoro
- Sebelah barat             :  Kecamatan Slogohimo

Profil Kecamatan Batuwarno Kabupaten Wonogiri


Luas Wilayah                  : 5.164,00 Ha
Wilayah administrasi      : 8 Desa, 77 RW dan 172 RT
Jarak                               : 54 Km. di sebelah selatan Kota Wonogiri
Ketinggian                      : 291 m dari permukaan air laut
Batas wilayah                  :
 - Sebelah utara         : Kecamatan Tirtomoyo dan Baturetno
 - Sebelah barat         : Kecamatan Baturetno dan Giriwoyo
 - Sebelah timur         : Kecamatan Tirtomoyo dan Karangtengah
- Sebelah selatan       : Kecamatan Giriwoyo dan Karangtengah

Profil Wilayah Kecamatan Baturetno Kabupaten Wonogiri

Luas Wilayah                     : 8.910,39 ha.
Wilayah administrasi         : 13 Desa, 122 Dusun, 134RW, 334 RT.
Jarak                                   : 42 Km di sebelah selatan Kota Wonogiri
Ketinggian                         :  154 m diatas permukaan laut (dpl).
Batas wilayah        :
  • Sebelah utara        : Kecamatan Nguntoronadi
  • Sebelah timur       : Kecamatan Batuwarno
  • Sebelah selatan     : Kecamatan Giriwoyo
  • Sebelah barat        : Genangan Waduk Serbaguna Wonogiri

Monday, February 18, 2013

Obyek Wisata Kabupaten Wonogiri

Kabupaten Wonogiri kaya akan potensi obyek wisata alam, mulai dari panorama alam pantai yang sangat indah, kawasan hutan lindung yang sejuk dan menyegarkan, pemandangan indah Waduk Serba Guna Gajahmungkur Wonogiri, hingga goa-goa kawasan karst yang membentang luas di wilayah Wonogiri bagian barat hingga selatan.
Berbagai tempat potensial untuk wisata ini belum semuanya dikelola secara maksimal. Dibutuhkan sebuah kerjasama yang baik, sinergis dan berkelanjutan dari semua pihak agar potensi ini berkembang menjadi obyek wisata andalan.
Berikut adalah beberapa Obyek Wisata andalan yang ada di Kabupaten Wonogiri :

1)    Obyek Wisata Sendang Asri Waduk Gajah Mungkur Wonogiri
Terletak sekitar 7 km di sebelah selatan Kota Wonogiri. Tempat wisata ini menyajikan perpaduan wisata air, permainan anak, dan pergelaran budaya tradisional dan musik.

 
     Keindahan Waduk Gajah Mungkur

Akses jalan dan sarana transportasi yang mendukung obyek wisata ini sangat mudah dan murah. Hanya dengan waktu tempuh sekitar 15 menit dari Kota Wonogiri para pengunjung dapat langsung sampai ke tempat wisata ini. Bagi para pengunjung dari luar daerah di sekitar obyek wisata sudah banyak didirikan hotel dan tempat penginapan yang nyaman dengan tarif yang terjangkau.
Fasilitas yang disediakan antara lain taman satwa langka, kolam renang, arena mainan anak, kereta kelinci, mengendarai gajah jinak, tempat ibadah, toilet, tempat parkir, perahu boat, sepeda air, sarana olahraga paralayang, panggung hiburan dan wisata kuliner berupa rumah makan terapung yang menyediakan menu masakan khas nila bakar.

Gelar Seni Budaya Kabupaten Wonogiri

Kabupaten Wonogiri dikenal memiliki akar kebudayaan yang kuat, hal ini dibuktikan masih banyaknya tradisi Jawa yang masih dijalankan oleh sebagian masyarakatnya. Berbagai kegiatan yang masih memegang teguh tradisi budaya warisan para leluhur ini patut dilestarikan, sekaligus menjaga eksistensi jati diri sebagai bangsa Indonesia.
Pemerintah Kabupaten Wonogiri melihat kegiatan masyarakat semacam ini sebagai potensi wisata budaya yang layak untuk dikembangkan, untuk menambah khasanah budaya dan daya tarik wisatawan untuk berkunjung di Kabupaten Wonogiri.
Oleh karena itu, berbagai pagelaran seni budaya ini sudah dikemas apik dengan memanfaatkan momentum tertentu sehingga menambah daya tarik Kabupaten Wonogiri. Gelar Seni Budaya ini antara lain :


1)    Gebyar Gajah Mungkur
Gebyar Gajah Mungkur merupakan event tahunan yang dilaksanakan di Taman Rekreasi Sendang Asri Waduk Gajah Mungkur. Event terbesar pariwisata di Kabupaten Wonogiri ini digelar setiap tahun dalam memeriahkan Hari Raya Idul Fitri. Waktu pelaksanaan selama kurang lebih 2 minggu yang diisi dengan pentas kesenian berupa orkes melayu, campursari, parade band, dan atraksi menarik lainnya.
Dengan dukungan fasilitas yang semakin lengkap di Obyek wisata Sendang Asri Waduk Gajah Mungkur, sehingga mampu mendatangkan wisatawan lebih dari 100 ribu orang dari berbagai wilayah.

2)    Jamasan Pusaka Mangkunegaran
Event budaya ini dilakukan setiap tahun pada bulan Muharram (Sura) sebagai bentuk penghormatan kepada Kanjeng Pangeran Adipati Arya (KGPAA) Mangkunegoro I. Beliau merupakan pendiri awal pemerintahan di Kabupaten Wonogiri. Peninggalan pusaka KGPAA Mangkunegoro I yang digunakan semasa perjuangan dalam mengusir penjajah saat ini disimpan masih terawat dengan baik.
Jamasan Pusaka merupakan proses pembersihan dan perawatan pusaka Mangkunegaran yang ada di Pendopo Kabupaten Wonogiri yaitu Gong Kiai Mendung Eko Daya Wilaga. Pusaka dari Kecamatan Selogiri yaitu Tombak Kiai Jaladara, Keris Kiai Totog, dan Keris Kiai Korowelang. Dari Kecamatan Girimarto yaitu Keris Kiai Semar Tinandu dan Tombak Kiai Limpung. Pusaka dari Kaliwerak Kecamatan Wonogiri yaitu keris Kiai Alap-alap dan Kiai Bancak.


Prosesi jamasan dilakukan di Taman Wisata Sendang Asri Waduk Gajah Mungkur. Event wisata ini dimanfaatkan oleh masyarakat pecinta tosan aji atau kolektor pusaka keris, tombak, cundrik dan sejenisnya untuk dibersihkan bersamaan dengan pembersihan pusaka milik keraton Mangkunegaran. Setelah prosesi ini selesai pusaka dikembalikan ke tempat penyimpanan semula.


3)    Ruwatan Massal

Dalam kultur masyarakat Jawa mengenal adanya aura buruk yang bisa menghinggapi dalam tubuh manusia. Aura ini disebabkan oleh berbagai hal antara lain takdir dari Sang Pencipta, kelalaian manusia, atau sebab lainnya. Untuk membersihkan aura buruk ini dilakukan prosesi pembersihan atau dikenal dengan ruwatan. Ruwatan dilaksanakan dengan sarana pergelaran wayang kulit dengan lakon Murwakala yang dituturkan oleh sang dalang pengruwat. Peserta ruwatan datang dari berbagai penjuru Kabupaten Wonogiri, hingga dari kota-kota di sekitarnya.
Pelaksanaan Ruwatan Massal bersamaan dengan prosesi Jamasan Pusaka Mangkunegaran I di Obyek Wisata Sendang Asri Waduk Gajah Mungkur.


4)    Upacara Sedekah Bumi Kahyangan

Upacara Sedekah Bumi Kahyangan dilakukan di Tempat Wisata Spiritual Kahyangan Kecamatan Tirtomoyo. Kegiatan ini digelar pada malam Selasa Kliwon atau Jumat Kliwon pada bulan Muharram (Sura) sebagai perwujudan rasa terima kasih kepada Sang Hyang Widhi, sekaligus permohonan agar diberi keselamatan dan ketentraman pada tahun yang akan dilalui.
Acara ini dikemas dalam bentuk pergelaran wayang kulit semalam suntuk, dan tepat saat tengah malam dilakukan prosesi ritual kenduri yang dilaksanakan di situs Selo Payung. Kenduri dipimpin oleh Abdi Dalem (juru kunci) petilasan Kahyangan yang dilanjutkan dengan makan bersama antara para pemuka agama, pemuka pemerintahan dan juga para pengunjung petilasan.

5)    Labuhan Ageng Sembukan

 
     Pantai Sembukan Paranggupito

Event ritual budaya ini digelar setiap tahun pada bulan Muharram dalam bentuk upacara adat labuhan atau melarung sesaji di Pantai Sembukan Kecamatan Paranggupito. Konon Pantai Sembukan yang menghadap ke laut selatan merupakan pintu gerbang ke-13 Kerajaan Ratu Laut Kidul. Dan melalui Pantai Sembukan inilah Ratu Laut Selatan lewat untuk mengikuti pertemuan dengan Raja-raja di Kasunanan Surakarta (Paku Buwono).
Prosesi ini melestarikan tradisi yang sudah berlangsung sejak zaman Kerajaan. Pada acara ini diadakan prosesi melarung kepala kerbau ke tengah laut dan diakhir acara akan dipentaskan tarian sakral Bedoyo Parang Kencono yang dibawakan putri-putri cantik Wonogiri.
Momen ini dimanfaatkan bagi warga untuk menyampaikan permohonan keselamatan dan doa kepada Tuhan Yang Maha Esa agar apa dicita-citakan dapat terkabul, sekaligus menikmati keindahan pantai Pantai Sembukan Kecamatan Paranggupito.

6)    Susuk Wangan

Susuk Wangan merupakan upacara adat masyarakat Desa Setren Kecamatan Slogohimo sebagai ungkapan rasa syukur kepada Sang Khalik atas kemurahan-Nya dengan memberikan rejeki kehidupan melalui bumi pertiwi dan air kehidupan bagi warga setempat. Tanah yang subur dan air yang melimpah sangat disyukuri karena menyuburkan lahan pertanian sehingga hasil bumi dan bahan makanan sangat berlimpah ruah sehingga warga terhindar dari kelaparan dan berbagai penyakit.
Upacara adat yang diadakan setiap bulan Dzulhijah (Besar) setiap tahun ini diikuti oleh seluruh masyarakat desa dengan menggelar prosesi ritual di Obyek Wisata Air Terjun Girimanik Desa Setren Slogohimo berupa membersihkan saluran air, dan kenduri dengan hidangan ayam panggang.
Selain untuk menjaga warisan budaya yang adiluhur, Susuk Wangan juga dapat dimanfaatkan untuk menambah keragaman seni budaya yang ada di Kabupaten Wonogiri.

7)    Kethek Ogleng

 
      Tarian Kethek Ogleng Ikon Budaya Wonogiri

Kesenian Kethek Ogleng merupakan kesenian asli Wonogiri yang sering digelar dalam berbagai kesempatan. Kesenian ini berupa tarian yang menirukan tingkah laku kera dengan kostum kera berwarna putih yang disajikan secara atraktif dan akrobatik dengan memakai tali, kursi, dan alat lainnya sehingga sangat menarik.
Sejarah kethek Ogleng itu sendiri merupakan penggalan dari kisah Panji Gunungsari yang diperintah ayahandanya Prabu Lembu Amiluhung dari Kerajaan Kediri untuk mencari kakaknya Panji Asmorobangun yang menghilang dari Kerajaan diikuti oleh istrinya Dewi Sekartaji. Tokoh Seniman yang mempopulerkan Tari Kethek Ogleng di Kabupaten Wonogiri adalah Samidjo, warga Dusun Mbamban Desa Tempursari Kecamatan Sidoharjo yang menciptakan Tari Kethek Ogleng melalui perjalanan spiritual.
Tarian Kethek Ogleng yang sangat unik ini telah menambah keanekaragaman budaya yang ada di Kabupaten Wonogiri serta menjadi satu ikon budaya.

Potensi Bidang Pertambangan Kabupaten Wonogiri

Melihat kondisi geologinya, Kabupaten Wonogiri banyak memiliki potensi di bidang pertambangan terutama bahan galian non logam (golongan C) yaitu batu gamping, kalsit, batuan andesit, tras, pasir kuarsa, pasir batu, batu bentonit, lempung atau tanah liat, damar, kaolin, fosfat, oker, dan batu setengah permata.
Bahan galian batu gamping banyak terdapat di wilayah Kabupaten Wonogiri bagian selatan dan barat. Sumberdayanya diperkirakan sekitar 3.599 juta m3 dengan luas sebaran mencapai 4.130 ha.
Potensi batu gamping yang begitu besar ini belum dimanfaatkan secara maksimal. Oleh karena itu, Pemerintah kabupaten Wonogiri terus membuka peluang kepada para investor besar untuk mendirikan industri semen di Wonogiri. Potensi bahan baku untuk industri semen diperkirakan mencapai 100 tahun.
Batuan andesit terdapat di sebelah barat dan timur wilayah Kabupaten Wonogiri, terutama di Desa Keloran, Kepatihan, dan Pare Kecamatan Selogiri yang jumlah cadangannya mencapai sekitar 205.865.625 m3. Sedangkan yang terdapat di Kecamatan Ngadirojo, Jatiroto, Manyaran, dan Giriwoyo sumberdayanya mencapai 1.379.3000.000 m3.
Bahan galian kalsit banyak terdapat di Kecamatan Eromoko, Giriwoyo, Pracimantoro, dan Giritontro. Kalsit biasa digunakan untuk bahan pemutih, industri kaca, pakan ternak, dan bahan dasar cat.
Tanah liat atau lempung yang banyak digunakan sebagai bahan pembuatan batu bata, genteng, dan gerabah, diperkirakan memiliki luas sebaran 18.392 ha.
Usaha industri batu bata, genteng, dan gerabah, terdapat hampit di tiap Kecamatan, utamanya di Kecamatan Tirtomoyo, Kismantoro, Batuwarno.
Batu setengah permata yang terdapat di Kabupaten Wonogiri adalah jenis kalsedon, onyx, fosil kayu, agate, jasper, dan ametis. Bahan ini digunakan sebagai bahan baku perhiasan cincin, kalung, serta aneka kerajinan. Batu setengah permata banyak terdapat di Kecamatan Giriwoyo dan Karangtengah dengan luas sebaran kurang lebih 3 ha dan memiliki sumberdaya lebih kurang 1.800 m3.
Sedangkan bahan galian logam atau golongan B yang terdapat di Kabupaten Wonogiri antara lain emas, tembaga, mangan dan galena. Pertambangan jenis ini masih dikelola secara tradisional, dan baru satu perusahaan yang mendirikan pabrik pengolahan bahan galena yaitu di Kecamatan Tirtomoyo.
Bahan galian logam emas terdapat di Desa Jendi dan Keloran Kecamatan Selogiri dengan sebaran seluas 100 ha. Sumberdayanya diperkirakan sebesar 20.000 ton bijih emas. Selain itu juga terdapat di Desa Boto Kecamatan Jatiroto.
Bahan galian logam tembaga terdapat di Kecamatan Tirtomoyo dan Jatisrono. Tambang tembaga yang beroperasi sekarang ini pernah diusahakan pada saat pendudukan Belanda dan Jepang. Sedangkan logam mangan terdapat di Kecamatan Eromoko. Terakhir adalah bahan galian Galena atau timbal sulfida terdapat di Kecamatan Purwantoro.

Potensi Bidang Industri dan Perdagangan Kabupaten Wonogiri

Industri yang terdapat di Kabupaten Wonogiri sebagian besar masih merupakan usaha kecil dan menengah. Keberadaan industri kecil menengah memiliki peran yang sangat strategis dalam membangun perekonomian masyarakat. Mulai tahun 2010, dengan slogan “Wonogiri Pro Investasi” segenap elemen Kabupaten Wonogiri bertekad menjadikan wilayah Wonogiri semakin terbuka bagi siapapun yang ingin berinvestasi menanamkan modal untuk pembangunan. Hal ini dikuatkan dengan terbitnya Perda Nomor 14 Tahun 2011 tentang Penanaman Modal di Kabupaten Wonogiri. 
Kemudahan dalam prosedur pendirian perusahaan dengan penerapan kebijakan Perijinan Terpadu Satu Pintu (PTSP) serta Sistem Pelayanan Informasi dan Perijinan Investasi secara Elektronik (SPIPISE).
Data yang ada menunjukkan bahwa jumlah industri/ perusahaan kecil, menengah dan besar yang telah melaporkan keberadaannya tahun 2010 telah mencapai 504 perusahaan dengan jumlah tenaga kerja mencapai 11.884 orang.
Dilihat dari nilai perdagangan ekspor barang non migas pada tahun 2010 jumlahnya mencapai Rp. 110,6 milyar pertahun. Komoditi ekspor ini meliputi jamu tradisional, janggelan, gaplek (singkong kering), mebel, filet dan nila, rotan, produk kerajinan, dan batu mozaik.

Potensi Bidang Peternakan Dan Perikanan Kabupaten Wonogiri

Berbagai program dan kebijakan terkait dengan pengembangan sektor Peternakan dan Perikanan terus dilakukan dengan mengacu  kebijakan dari Pemerintah pusat. Arah kebijakan pembangunan sektor ini ditujukan untuk peningkatan kesejahteraan rakyat dan meletakkan pondasi dasar yang kokoh bagi pembangunan ekonomi.

Bidang Peternakan
Di bidang peternakan, Kabupaten Wonogiri merupakan penghasil sapi yang cukup besar dalam hal populasi hewan ternak terutama sapi di Jawa Tengah. Hal ini menunjukkan bahwa sektor peternakan sangat potensial untuk dikembangkan lebih baik lagi. Usaha peternakan yang terdapat di Kabupaten Wonogiri antara lain ayam petelur, ayam pedaging, itik, kambing, dan kerbau.

Usaha peternakan sapi ini mendapat perhatian dari Pemerintah Daerah dengan melakukan berbagai usaha pengembangan, antara lain dengan pembuatan Pos Inseminasi Buatan (IB). Program ini bertujuan untuk meningkatkan angka kelahiran bayi sapi sehingga meningkatkan populasinya. Prestasi yang dicapai Kabupaten Wonogiri yaitu peringkat pertama dalam program pelaksanaan IB se-Jawa Tengah.
Disamping kegiatan tersebut ada upaya lain yang ditempuh antara lain program peningkatan Hijauan Makanan Ternak dan perbaikan manajemen pengelolaan usaha peternakan dengan sektor swasta.

Bidang Perikanan

Pembangunan sektor Perikanan dikembangkan dengan dukungan kondisi dan potensi wilayah Kabupaten Wonogiri yang ada, utamanya perairan Waduk Gajah Mungkur dan perikanan laut di Kecamatan Paranggupito. Potensi budidaya perikanan dan perikanan tangkap masih sangat terbuka lebar.
Budidaya perikanan di Waduk Gajah Mungkur Kabupaten Wonogiri menggunakan sistem Karamba Jaring Apung (KJA) dengan komoditas unggulan jenis ikan nila, usaha perkolaman dengan jenis ikan lele yang tersebar di 15 kecamatan dan usaha perikanan tangkap baik di air tawar maupun di laut.
Usaha Karamba Jaring Apung berdasarkan data terakhir, pemasaran produksinya berupa filet dan ikan nila sudah diekspor ke negara Amerika dengan nilai penjualan lebih dari Rp. 63 milyar. Sedangkan hasil perikanan tangkap komoditas antara lain ikan jenis tawes, nila, sogo, jambal/ patin, karper dan betutu. Untuk penangkapan di wilayah Kecamatan Paranggupito yaitu di kawasan Samudera Indonesia, komoditasnya adalah lobster dan ikan panjul.
Untuk pemasaran hasil perikanan tangkap ini, Pemerintah Daerah sudah membangun Tempat Pelelangan Ikan yang tersebar di beberapa Kecamatan.

Potensi Pertanian Kabupaten Wonogiri

Kabupaten Wonogiri mempunyai potensi di bidang pertanian yang cukup menjanjikan untuk dikembangkan. Luas areal pertanian di Wonogiri mencapai 98.082 ha atau 53.82% dari luas wilayah secara keseluruhan. Sektor pertanian telah di dukung oleh sarana irigasi sebanyak 3.970 unit dengan panjang 1.560 km, sedangkan jumlah kelompok tani dan Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) sebanyak 291 kelompok.

Berikut adalah komoditas pertanian dan perkebunan yang potensial untuk dikembangkan :

Padi (Oryza sativa)
Padi menghasilkan makanan pokok bagi masyarakat Indonesia pada umumnya. Tanaman dengan kandungan karbohidrat yang tinggi saat ini belum bisa tergantikan dengan bahan makanan lain. Di Kabupaten Wonogiri, tanaman padi sawah banyak dihasilkan oleh petani di wilayah Kecamatan Giriwoyo, Tirtomoyo, Baturetno, Eromoko, Selogiri, Ngadirojo, Sidoharjo, Purwantoro, Slogohimo, Jatisrono, dan Girimarto. Dengan tingkat produksi per tahun mencapai 2,9 juta kwintal. Sedang tanaman padi gogo banyak dihasilkan dari petani di wilayah Kecamatan Pracimantoro, Giriwoyo, Giritontro, dan Paranggupito. Tingkat produksi mencapai 586 ribu kwintal per tahun dan mengalami surplus sekitar 91 ribu ton pada tahun 2010.

Singkong/ Ubi Kayu (Manihot utilissima)
Tanaman ubi kayu (singkong) bagi sebagian besar rakyat Kabupaten Wonogiri merupakan tanaman utama selain padi. Pantas jika Wonogiri dikenal sebagai sebutan Kota Gaplek (singkong kering) mengingat hasil produksi singkong ini begitu besar potensinya. Tanaman ubi kayu banyak dihasilkan oleh petani diwilayah Kecamatan Pracimantoro, Paranggupito, Giritontro, Giriwoyo, Batuwarno, Karangtengah, Tirtomoyo, Nguntoronadi, Eromoko, Wuryantoro, Manyaran, Wonogiri, Sidoharjo, Jatiroto, Purwantoro, Girimarto dan Ngadirojo. Dengan tingkat produksi singkong/ ubi kayu mencapai 12 juta kwintal/ tahun.
Melihat prospek tanaman singkong dimasa mendatang semakin cerah, Pemerintah Kabupaten Wonogiri memberi prioritas untuk pengembangannya. Kebijakan yang diambil adalah melakukan pemberdayaan petani singkong dengan bantuan bibit unggul serta pendampingan pola tanam.
Diharapkan langkah ini akan meningkatkan produksi singkong dari 16 ton/ha menjadi 90-100 ton/ha. Berdasarkan penelitian, kandungan pati ketela pohon yang dihasilkan dari Kabupaten Wonogiri cukup tinggi yaitu mencapai 35% dengan tingkat kekeringan 14%. Dengan demikian tanaman ubi kayu memang layak dikembangkan sebagai salah satu solusi pengentasan rakyat Wonogiri dari kemiskinan.

Jagung (Zea mays)
Tanaman jagung merupakan tanaman komoditas yang mempunyai peluang cerah untuk dikembangkan di masa mendatang. Selain sebagai sumber karbohidrat, jagung juga memiliki zat-zat penting sebagai bahan pangan pengganti setelah beras. Variasi produk olahan dari tanaman jagung juga cukup beragam mulai makanan ringan, makanan mie instan, sampai produk makanan untuk peternakan sehingga menjadikan tanaman jagung mempunyai nilai ekonomis tersendiri. Luas areal lahan jagung di Kabupaten Wonogiri pada tahun 2010 tercatat + 66.742 ha dengan produksi mencapai 3,8 juta kwintal/ tahun jagung kering giling.
Wilayah yang merupakan penghasil jagung terbesar di Kabupaten Wonogiri adalah Kecamatan Pracimantoro, Giritontro, Giriwoyo, Batuwarno, Karangtengah, Tirtomoyo, Baturetno,  Eromoko, Wuryantoro, Manyaran. Begitu besar produksi jagung di Kabupaten Wonogiri, membuka peluang pembangunan pabrik pengolahan makanan ternak dan makanan olahan dari jagung masih sangat terbuka.

Kedelai (Glycenemax (I) Marril)
Tanaman kedelai merupakan tanaman yang mempunyai prospek cerah untuk dikembangkan. Selain sebagai sumber protein nabati yang baik, kedelai merupakan sumber bahan pangan lauk pauk yang sangat akrab bagi sebagian besar masyarakat Wonogiri yaitu untuk pembuatan tahu dan tempe.
Luas areal tanaman kedelai di Kabupaten Wonogiri pada tahun 2010 tercatat mencapai lebih dari 27.439 ha dengan tingkat produksi 342.750 kwintal/tahun. Tanaman kedelai banyak dibudidayakan oleh petani di kecmatan Pracimantoro, Giriwoyo, Baturetno, Eromoko, Wuryantoro, dan Manyaran.

Kacang Tanah (Arachis Hypogaea)
Kacang tanah menjadi komoditas tanaman yang banyak dikembangkan sebagai tanaman tumpang sari bersama tanaman lain seperti tanaman jagung. Areal tanaman kacang tanah pada tahun 2010 seluas 44.021 ha dengan tingkat produksi bisa mencapai 12, 44 kwintal/ha atau 547.677 kwintal/tahun.
Kacang tanah dibudidayakan oleh petani di wilayah kecamatan Pracimantoro, Paranggupito, Giriwoyo, Batuwarno, Karangtengah, Tirtomoyo, Wuryantoro, Manyaran, Wonogiri, Ngadirojo, dan Sidoharjo.

Mete ( Annarcadium Occiantalel)
Mete merupakan salah satu ikon makanan dari Kabupaten Wonogiri. Bahkan komoditas mete menyumbang 1,84% dari total produksi sektor pertanian di Kabupaten Wonogiri. Kawasan pengembangan adalah di wilayah kecamatan Jatisrono, Ngadirojo, Sidoharjo, Girimarto, Jatipurno, Jatiroto, dan Slogohimo.
Luas areal tanaman mete yang masih produktif pada tahun 2010 kurang lebih 12.903 ha dengan tingkat produksi rata-rata 563 kg/ha, sedangkan produksi totalnya mencapai 7.145 ton / tahun.
Selain dimanfaatkan bijinya, kulit mete juga dapat digunakan sebagai bahan pembuatan suku cadang kendaraan bermotor yaitu untuk bahan kampas rem.

Cengkeh (Eugene aromatika)
Cengkeh merupakan tanaman rempah-rempah yang terkenal sejak jaman penjajahan. Aneka kegunaan dari tanaman cengkeh inilah yang membuat tanaman jenis banyak dibudidayakan di berbagai wilayah di Indonesia. Kabupaten Wonogiri sendiri juga terdapat komoditas tamanan cengkeh terutama dari wilayah Kecamatan Karangtengah, Slogohimo, Jatipurno, Tirtomoyo, Kismantoro, Purwantoro, Bulukerto dan Girimarto.
Luas areal tanaman cengkeh pada tahun 2010 kurang lebih 4.648 ha dengan tingkat produksi rata-rata 285 kg/ha. Dengan berbagai pola intensifikasi diharapkan dapat terjadi peningkatan produksi tanaman cengkeh dimasa mendatang.

Janggelan/ Cincau (Mesona Palustris)

Janggelan atau juga disebut dengan cincau hitam merupakan tanaman yang dapat diolah menjadi bahan pembuatan kolang-kaling. Bahan makanan ini sebagai tambahan pembuatan minuman yang bermanfaat sebagai penambah nafsu makan, penurun panas, penguat lambung, penurun tekanan darah, pencegah diare, dan juga untuk penetralisir keracunan makanan. Tanaman janggelan banyak dibudidayakan di wilayah Kecamatan Karangtengah, Tirtomoyo, Bulukerto, dan Kismantoro.
Luas areal tanam pada tahun 2010 mencapai kurang lebih 1.348 ha dengan tingkat produksi janggelan kering mencapai 5.323  ton/ tahun. Hasil pemasaran tanaman ini ke Kota Besar seperti Jakarta, Semarang, Bandung dan untuk keperluan ekspor terutama ke china dan hongkong.

Potensi Perkebunan lainnya
Selain komoditas perkebunan diatas, masih banyak lagi potensi lain yang ada di Kabupaten Wonogiri. Hanya tingkat budidaya dan produksi belum maksimal. Aneka potensi perkebunan lainnya antara lain adalah perkebunan tanaman buah seperti mangga, rambutan dan durian, juga aneka tanaman empon-empon dan cabe jamu sebagai bahan pembuat obat herbal (jamu).
Berbagai potensi ini apabila dikembangkan dengan baik akan menjadi salah satu upaya meningkatkan perekonomian masyarakat terutama dari sektor pertanian dan perkebunan.

Profil Perusahaan Daerah di Kabupaten Wonogiri

Sebagai bentuk usaha dalam menghimpun dan meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang digunakan untuk membiayai kegiatan pemerintahan dan pembangunan, Pemerintah Kabupaten Wonogiri mendirikan Perusahaan Daerah yang berjumlah 7 (tujuh) unit yang bergerak dalam berbagai bidang baik perbankan, jasa maupun produksi.
Berikut adalah profil singkat masing-masing Perusahaan Daerah (Perusda/ PD) Kabupaten Wonogiri :

1)    PD. BPR BKK WONOGIRI
Perusda ini bergerak dalam bidang jasa keuangan atau perbankan. Saham perusda dimiliki oleh Pemerintah Provinsi Jawa Tengah bersama Pemerintah Kabupaten Wonogiri. Dengan motto “Meraih Sukses Bersama, Bersama Meraih Sukses”, membawa keberhasilan sehingga pada akhir bulan Mei 2012, asset yang dimiliki sudah mencapai Rp. 170,74 Milyar. Pada tahun ini juga sudah menerapkan sistem perbankan online sehingga mampu memberikan pelayanan kepada nasabah saat melakukan transaksi antar kantor cabang 12 unit, 3 kantor kas, serta pos pelayanan nasabah.
Kantor cabang sebanyak 11 unit, yaitu di Ngadirojo, Tirtomoyo, Girimarto, Jatipurno, Jatiroto, Slogohimo, Purwantoro, Baturetno, Batuwarno, Giriwoyo, dan Giritontro. Kantor Kas di Wonoboyo, Karangtengah dan Puhpelem, serta satu pos pelayanan nasabah di Paranggupito. Produk andalan PD. BPR BKK Wonogiri adalah Tamades, Tabungan Sicipta, Tawa, Deposito serta fasilitas kredit.

2)    PD. BKK EROMOKO KABUPATEN WONOGIRI
Perusahaan daerah yang terbentuk paling akhir ini bergerak dalam bidang usaha jasa keuangan atau perbankan dengan saham kepemilikan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dan Pemerintah Kabupaten Wonogiri.
PD. BKK Eromoko merupakan hasil merger dari 9 PD. BKK yang ada di Kabupaten Wonogiri dengan dasar Surat Keputusan Gubernur Jawa Tengah No. 5389/88/2009.
Prestasi dan keberhasilan telah diraih dengan diterimanya berbagai penghargaan antara lain PD. BKK Berprestasi di Jawa Tengah Tahun 2010, Indonesian Man dan Women Carier of The Year 2011, dan The Most Banking in Service Exellent of The Year 2012.
Dengan motto “Rahasia Sukses Meraih Keinginan Anda“ pada akhir tahun 2011 telah berhasil memperoleh jumlah asset perusahaan sebesar Rp. 80,335 milyar.
Kantor cabang PD. BKK Eromoko sebagai berikut: Puloharjo, Pracimantoro, Wuryantoro, Manyaran, Selogiri, Sidoharjo, Jatisrono, Bulukerto, Kismantoro, dan Nguntoronadi. Produk yang ditawarkan Tamades, Sipajar, Tawa, Tamades Berjangka, dan pemberian kredit.

3)    PD. BPR GIRI SUKADANA KABUPATEN WONOGIRI
Perusda ini merupakan satu-satunya badan usaha jasa keuangan atau perbankan yang kepemilikan sahamnya 100% oleh Pemerintah Kabupaten Wonogiri, dengan dasar pendirian Perda No. 6 Tahun 2008. Dengan visi “Menjadi BPR yang Kuat, Kompetitif, dan Produktif” menjadikan PD. BPR Giri Sukadana telah berkembang dengan capaian asset pada akhir bulan Mei 2012 menjadi Rp. 23 Milyar. Berkat  dukungan segenap SDM dari jajaran manajemen, badan usaha ini telah menunjukkan perkembangan yang sangat berarti dan mampu memberikan kontribusi bagi Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Wonogiri.
PD. BPR Giri Sukadana selain berkantor di Wonogiri Kota, telah memiliki kantor cabang di Kecamatan Baturetno. Produk yang ditawarkan adalah tabungan Suka Sejahtera, SiGatra, Deposito Sukadana, dan fasilitas kredit.

4)    PD. JASA MEDIKA GIRI HUSADA KABUPATEN WONOGIRI
Perusda ini bergerak dalam bidang jasa medis berupa penyediaan dan pelayanan obat-obatan (apotik) bagi masyarakat. Didirikan dengan dasar Peraturan Daerah Kabupaten Wonogiri yang terakhir adalah Perda Nomor 5 Tahun 2004. Badan usaha milik Pemkab Wonogiri ini sudah mengalami pasang surut usaha yang dimulai dari tahun 1969.
Visi perusahaan adalah “Terwujudnya Perusahaan Daerah Jasa Medika Giri Husada Kabupaten Wonogiri yang profesional bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme serta prima dalam pelayanan”.  Dengan visi ini, apotik Giri Husada telah berhasil mendirikan 3 cabang unit usaha yaitu di Jatisrono, Purwantoro dan Pracimantoro.

5)    PD. AIR MINUM GIRI TIRTA SARI KABUPATEN WONOGIRI
Perusahaan Daerah Air Minum Giri Tirta Sari melayani penyediaan air minum bagi masyarakat Wonogiri. Kondisi geografis Kabupaten Wonogiri yang sebagian berupa kawasan karst, menjadikan perusda ini berperan sangat strategis. Keberadaan Waduk Gajah Mungkur berpotensi menjadi sumber air baku yang melimpah, tidak hanya bagi masyarakat Wonogiri akan tetapi dapat mencakup kebutuhan air bersih se-Solo Raya.
    PDAM Giri Tirta Sari sampai tahun 2012 telah operasional pada 16 unit kerja dengan cakupan wilayah pelayanan di 17 Kecamatan. Kapasitas produksi air bersih pada tahun 2011 sudah mencapai 6.832.593 m3 yang melayani Sambungan Rumah Tangga sebanyak 23.669 unit. Perusda ini juga menjalin kerjasama dengan perusahaan lain untuk lebih mengembangkan perusahaan ke arah lebih baik.

6)    PD. PERCETAKAN GIRI TUNGGAL
Perusahaan Milik Pemerintah Kabupaten Wonogiri ini bergerak dalam bidang usaha percetakan modern dengan sistem digital. Didirikan semenjak tahun 1968, dengan awal usaha untuk memenuhi kebutuhan cetakan berkas perkantoran Pemerintah Kabupaten Wonogiri. Seiring perkembangan perusahaan, PD. Giri Tunggal mulai mengembangkan usaha dengan melayani jasa cetak bervariasi, seperti kalender, blangko, digital printing, stiker, booklet, penjilidan, papperbag, sablon, spanduk MMT, dan undangan pernikahan.
Sampai dengan tahun 2012, total aset yang dimiliki telah mencapai Rp. 1,2 Milyar dan kedepan diharapkan dapat menyumbangkan PAD bagi Kabupaten Wonogiri.

7)    PD. PERBENGKELAN SURYA KABUPATEN WONOGIRI
Perusda Perbengkelan Surya Kabupaten Wonogiri bergerak dalam bidang jasa service kendaraan bermotor dan penyediaan sukucadang. BUMD ini diujicobakan pada tanggal 31 Desember 2002 dengan dasar Keputusan Bupati Wonogiri Nomor 616 Tahun 2002.
Setelah itu, ditetapkan dengan Perda Nomor 04 Tahun 2004. Bengkel ini berperan penting dalam mendukung kelancaran mobilitas aparatur pemerintah daerah dalam melaksanakan tugas pemerintahan dan pembangunan, melalui perawatan kendaraan operasional dinas. Selain itu, juga melayani konsumen dari masyarakat umum, mulai dari cuci mobil/ motor, service ringan hingga berat, aksesoris mobil, AC Mobil, dan penyediaan suku cadang lengkap.
Dengan motto perusahaan “Bukan Bengkel Biasa” telah menjadi suatu semangat segenap karyawan untuk lebih profesional, sehingga berdasarkan laporan kinerja perusahaan terakhir pada tahun 2012, aset yang dimiliki perusda bengkel Surya mencapai Rp. 1,2 Milyar.
Bengkel Surya kini telah mampu memberikan pelayanan untuk berbagai macam maintenance kendaraan bermotor meliputi: tune up, overhoul, understeel, balancing, spooring, ganti olie, service AC mobil, cuci mobil/ motor, dan service mobil/ motor.

Friday, February 15, 2013

BENTUK DAN SUSUNAN ORGANISASI SERTA LEMBAGA TEKNIS DAERAH PEMERINTAH KABUPATEN WONOGIRI

Dalam rangka mewujudkan penyelenggaraan suatu pemerintah daerah yang sesuai dengan semangat otonomi daerah yang luas dan bertanggungjawab serta berorientasi pada kesejahteraan masyarakat, Pemerintah Kabupaten Wonogiri bersama Dewan Perwakilan Daerah Kabupaten Wonogiri membentuk Peraturan Daerah Kabupaten Wonogiri yang mengatur bentuk dan susunan Organisasi Perangkat Daerah serta Lembaga Teknis Daerah secara lebih professional, efektif dan efisien sebagai upaya pendukung  peningkatan pelayanan publik.
Pembentukan Organisasi Perangkat Daerah ini mem-perhatikan aspek-aspek hubungan antar organisasi/ lembaga teknis pemerintah daerah, potensi, sumber daya alam dan manusia, serta penyesuaian dengan perkembangan daerah.

Dasar hukum yang mengatur bentuk dan sistem kerja Organisasi Pemerintah Kabupaten Wonogiri adalah Peraturan Daerah Nomor 11 Tahun 2008 tentang Organisasi Dan Tata Kerja Perangkat Daerah Kabupaten Wonogiri. Perda ini dibuat dengan pertimbangan semakin meningkatnya beban tugas serta kinerja satuan organisasi di Lingkungan Pemerintah Kabupaten Wonogiri dan tantangan daerah kedepan yang sangat membutuhkan perhatian optimal serta untuk mendukung kelancaran pelaksanaan tugas Kepala Daerah dalam mewujudkan percepatan kesejahteraan masyarakat Wonogiri.   

Susunan Organisasi Sekretariat Daerah yang merupakan sebuah lembaga yang membantu kinerja Kepala Daerah dalam menyusun kebijakan dan melaksanakan tugas-tugas dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan terdiri dari :

a)    Sekretaris Daerah
b)    Asisten Pemerintahan;
c)    Asisten Perekonomian, Pembangunan & Kesejahteraan Rakyat;
d)    Asisten Administrasi.

Sedangkan untuk mendukung terselenggaranya tugas dan fungsi lembaga legislatif daerah dan demi kelancaran pelaksanaan tugas-tugas anggota DPRD Kabupaten Wonogiri, maka disusunlah Kelembagaan Sekretariat DPRD Kabupaten Wonogiri. Sesuai dengan Perda Kabupaten Wonogiri Nomor 11 Tahun 2008 maka Susunan Organisasi Sekretariat Dewan (SETWAN).

Dinas Daerah dibentuk sebagai pelaksana otonomi daerah dengan tujuan demi meningkatkan pelayanan, peningkatan peran serta, prakarsa dan pemberdayaan masyarakat yang semuanya bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat serta dengan kewenangan yang dimiliki oleh daerah. Tugas pokok Dinas Daerah adalah melaksanakan urusan pemerintah daerah berdasarkan asas otonomi dan asas tugas pembantuan.

Pemerintah Kabupaten Wonogiri membentuk Susunan Organisasi Dinas Daerah berjumlah 14 Dinas yang terdiri atas  :
  1. Dinas Pendidikan;
  2. Dinas Kesehatan;
  3. Dinas Sosial;
  4. Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi;
  5. Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika;
  6. Dinas Kependudukan dan Pencacatan Sipil;
  7. Dinas Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga;
  8. Dinas Pekerjaan Umum;
  9. Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah;
  10. Dinas Pertanian Tanaman Pangan, dan Hortikultura;
  11. Dinas Peternakan, Perikanan dan Kelautan;
  12. Dinas Pengairan, Energi dan Sumber Daya Mineral;
  13. Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah
  14. Dinas Kehutanan dan Perkebunan.
Lembaga Teknis Daerah dibentuk sebagai unsur pendukung tugas kepala daerah dalam menyusun dan melaksanakan kebijakan daerah yang bersifat spesifik. Berdasarkan Perda diatas, Pemerintah Kabupaten Wonogiri membentuk Lembaga Teknis Daerah menjadi 1 lembaga berbentuk Inspekktorat, 5 lembaga berbentuk Badan, 1 lembaga RSUD dan 7 lembaga berbentuk Kantor dengan rincian sebagai berikut :
  1. Inspektorat;
  2. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah;
  3. Badan Pemberdayaan Masyarakat;
  4. Badan Keluarga Berencana, Keluarga Sejahtera dan Pemberdayaan Perempuan;
  5. Badan Kepegawaian Daerah;
  6. Badan Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan Masyarakat;
  7. Rumah Sakit Umum Daerah dr. Soediran Mangun Sumarso
  8. Kantor Lingkungan Hidup;
  9. Kantor Arsip dan Perpustakaan Daerah;
  10. Kantor Penelitian, Pengembangan, dan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi;
  11. Kantor Ketahanan Pangan;
  12. Kantor Penanaman Modal;
  13. Kantor Pelayanan Perijinan Terpadu;
  14. Satuan Polisi Pamong Praja.

Visi Dan Misi Pemerintah Kabupaten Wonogiri

Berdasarkan Peraturan Bupati Wonogiri No 15 Tahun 2011 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Wonogiri Tahun 2011 – 2015, Visi Kabupaten Wonogiri adalah : “TERWUJUDNYA PEMERINTAHAN WONOGIRI YANG KREDIBEL DAN EFEKTIF DEMI TERCIPTANYA KEHIDUPAN MASYARAKAT YANG BERKUALITAS DAN BERAKHLAK MULIA, BEBAS DARI KEMISKINAN”.

A. Visi ini dapat dijabarkan sebagai berikut:
  1. Terwujudnya pemerintahan Wonogiri yang kredibel dan efektif bermakna seluruh sumber daya pemerintah baik Sumber Daya Manusia maupun sumber daya dana dijalankan secara optimal, direncanakan dengan sebaik-baiknya, realistis dan dapat dipercya sehingga menghasilkan pelayanan yang baik kepada masyarakat;
  2. Terciptanya kehidupan masyarakat yang berkualitas dan berakhlak mulia bermakna terwujudnya derajat kehidupan penduduk Wonogiri yang meningkat ke arah yang lebih baik pendidikan, kesehatan dan ekonomi keluarga;
  3. Bebas dari kemiskinan bermakna terwujudnya Kabupaten Wonogiri yang bebas dari kebodohan dan kemiskinan.


B. Misi Pemerintah Kabupaten Wonogiri :
  1. Meningkatkan profesionalitas kelembagaan dan aparatur Pemerintah Kabupaten Wonogiri dalam rangka menyelenggarakan pemerintahan yang transparan (prinsip transparancy), akuntabel (prinsip accountability), responsibel (prinsip responsibility) dan adil (prinsip fairness);
  2. Meningkatkan kualitas pelayanan di bidang pendidikan, kesehatan dan jaminan sosial lainnya untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat;
  3. Mengembangkan tata kota, pembangunan sarana dan prasarana dan pengelolaan sumber daya alam yang ramah lingkungan; dan bekelanjutan untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat;
  4. Mengembangkan kapasitas membangun jejaring kerjasama antar daerah dan dunia usaha untuk meningkatkan investasi fisik sarana prasarana, permodalan,dan rekayasa untuk mengolah potensi unggulan Kabupaten Wonogiri sehingga memiliki keunggulan kompetiti di bidang industri pengolahan hasil pertanian (dalam arti luas), perdagangan, dan pariwisata;
  5. Mengembangkan ekonomi kerakyatan dan Usaha Kecil Mikro dan koperasi (UKMK) berbasis perdagangan dan industri pengolahan hasil pertanian untuk meningkatkan nilai tambah perekonomian;
  6. Mengembangkan kearifan lokal sebagai modal dasar membangun masyarakat yang berakhlak mulia dalam berkompetisi di kehidupan ekonomi, sosial, dan politik sehingga terjada kerukunan dan ketertiban masyarakat.








SEMBOYAN KERJA WONOGIRI SUKSES

Semboyan/ motto kerja Kabupaten Wonogiri adalah “Wonogiri Sukses”. Semboyan ini mulai digunakan sejak tahun 1986 pada masa kepemimpinan Drs. Oemarsono sebagai Bupati Wonogiri. Dasar hukum semboyan kerja Wonogiri Sukses adalah Keputusan Bupati Wonogiri Nomor : 42 (a)  tanggal 1 Maret 1986 tentang Semboyan Kerja Kabupaten Daerah Tingkat II Wonogiri.
Penetapan motto Wonogiri Sukses didasari untuk menumbuhkan serta meningkatkan semangat bagi segenap aparatur dan seluruh rakyat Wonogiri dalam pembangunan. Oleh karena itu, motto Wonogiri Sukses hendaknya bukan hanya menjadi slogan semata, akan tetapi ditanamkan pada semua aparatur pemerintah dan masyarakat agar senang bekerja keras, bersemangat, dan berwatak kreatif dalam mencapai cita-cita.
Kata “Sukses” itu sendiri memiliki makna secara harafiah berarti berhasil. Semangat untuk menjadi sukses atau berhasil ini, diharapkan mengilhami setiap aparatur pemerintah agar apa yang menjadi tujuan atau target sasaran dapat tercapai dengan baik meskipun tantangan, rintangan, dan hambatan selalu menghadang.

Selain makna harafiah kata SUKSES dapat dijabarkan dalam uraian per huruf sebagai berikut :

S : Stabilitas yang mantab
Tanpa stabilitas pembangunan tidak dapat dilaksanakan. Oleh karena itu, stabilitas merupakan prakondisi guna mensukseskan program pemerintah dalam melaksanakan pembangunan di segala bidang.

U : Undang-Undang / Peraturan yang mendasari kebijakan wajib dilaksanakan secara disiplin
Kedisiplinan dalam menjalankan setiap kebijakan yang berpijak pada peraturan perundang-undangan yang berlaku. Hal ini sangat penting untuk menghindari benturan, pertentangan, dan ketidak tertiban dalam melaksanakan pemerintahan dan pembangunan.

K : Koordinasi / Kompak
Dalam melaksanakan tugas dan kewajiban yang semakin luas dan kompleks, sangat diperlukan kekompakan seluruh aparatur. Oleh karena itu, dengan koordinasi yang baik semua pihak maka apapun tugas dan kewajiban dapat terselesaikan dengan baik pula.


S : Sasaran yang tepat
Sasaran yang dicapai haruslah tepat dalam arti tepat waktu, tepat mutu, tepat biaya, dan tepat manfaat. Sasaran ini adalah berupa hasil yang harus segera dicapai dalam setiap melaksanakan kegiatan pembangunan yang dipersembahkan untuk kesejahteraan rakyat banyak.

E : Evaluasi dan efisiensi untuk efektivitas
Seluruh kegiatan harus senantiasa diadakan evaluasi dan penerapan efisiensi untuk menuju efektivitas suatu program kerja. Hal ini sangat penting untuk menghindari penyimpangan yang menjauhkan dari target yang telah direncanakan.

S : Semangat juang berdedikasi
Segala kegiatan tanpa didasari oleh semangat untuk mengabdi tidak akan berhasil dengan baik. Spirit daya juang yang berdedikasi inilah yang akan memperkuat keyakinan menuju kesuksesan.





Arti Lambang Kabupaten Wonogiri

        Lambang Daerah Kabupaten Wonogiri


Bentuk, Isi, Warna dan Arti Lambang Wonogiri

Berbentuk perisai berwarna kuning emas bertepi hitam, sebagai penonjolan sifat pengayoman dan kebesaran daerah. Lambang Daerah berisi lukisan segilima sama sisi berwarna merah di sebelah kanan dan putih disebelah kiri dengan tepi hitam, sebagai manifestasi daripada Pancasila, Sang Saka, kesetiaan terhadap UUD 1945 dan falsafat hidup bangsa Indonesia yang abadi.

Di dalam segilima terlukis ditengah dari atas ke bawah, sebagai berikut :
  1. Bintang bersudut 5 berwarna kuning emas, sebagai lambang Ketuhanan Yang Maha Esa. Rantai berwarna kuning emas, berbentuk lingkaran, sebagai lambang kegotongroyongan yang didasari oleh perikemanusiaan.
  2. Di dalam lingkaran rantai tersebut terlukis perwujudan kondisi daerah sebagai berikut :

  • Gunung Kapur / seribu berwarna putih dengan latar belakang langit berwarna hijau.
  • Hutan berwarna hijau
  • Tanah berwarna coklat
  • Air berwarna biru dengan gelombang putih, sebagai pernyataan bahwa Bengawan Solo, Waduk Serbaguna Wonogiri dan Pantai Selatan, penting artinya di sepanjang sejarah Wonogiri.
  • Gunungan wayang berwarna kuning emas, sebagai pernyataan bahwa rakyat Wonogiri menjunjung tinggi kebudayaan Nasional.
  • Keris lekuk 5 berwarna hitam dengan pamor kuning emas sebagai lambang semangat kepahlawanan yang dijiwai semangat Pancasila.
  • Ketela Pohon yang berisi 8 buah berwarna coklat sebagai hasil pertanian yang menonjol dan sekaligus sifat agraris dari daerah.

Di dalam segilima terlukis sebagai lambang keadilan dan kemakmuran yang dicita-citakan oleh rakyat Wonogiri, sebagai berikut :
  1. Setangkai Kapas terdiri atas 17 kuntum berwarna putih perak dengan selingan daun berwarna hijau, sebelah kanan.
  2. Setangkai Padi terdiri atas 45 butir berwarna kuning emas.

Bidang Lingkaran berwarna Hijau yang dibatasi oleh lukisan kapas dan padi tersebut berarti kesuburan.

Bilangan "Tujuh Belas" pada lukisan setangkai kapas, bilangan "Delapan" pada lukisan ketela Pohon dan bilangan "Empat Puluh Lima" pada lukisan padi mengandung pernyataan, bahwa rakyat Kabupaten Wonogiri berpegang teguh pada jiwa Proklamasi 17 Agustus 1945 tersebut.

Di bawah segilima terlukis selendang berwarna merah putih bertepi hitam dan tercantum tulisan sebagai berikut :
  1. Pada bagian atas berwarna merah tercantum tulisan berbunyi " Wonogiri" dengan huruf balok putih.
  2. Pada bagian bawah berwarna putih tercantum tulisan sebagai Surya Sengkala berbunyi "Sabda Sakti Nugrahaning Praja" dengan huruf balok hitam.

Suryasengkala tersebut mempunyai arti, Sabda = 7, Sakti = 6, Nugrahaning = 9, dan Praja = 1, sebagai peringatan di tetapkannya Lambang Daerah pada tahun 1967.

Thursday, February 14, 2013

Waduk Gajah Mungkur Wonogiri

Kabupaten Wonogiri memiliki sebuah ikon yang sangat terkenal yaitu Bendungan Serbaguna Wonogiri atau dikenal sebagai Waduk Gajah Mungkur Wonogiri. Bendungan ini merupakan waduk terbesar se-Indonesia yang dibangun dengan fungsi utama sebagai pengendali banjir (Flood Control) Sungai Bengawan Solo.


                                                  Waduk Gajah Mungkur Wonogiri

Waduk Gajah Mungkur dibangun dari tahun 1976 sampai dengan tahun 1981 berlokasi 7 Km arah selatan Kota Wonogiri tepat dibagian hilir pertemuan kali Keduang. Luas daerah genangan lebih dari 8.800 ha dan luas daerah yang dibebaskan 90 km2 yang terdiri dari 51 desa di 7 Kecamatan. Pengerjaan pembangunan Waduk Gajah Mungkur dilakukan secara swakelola dengan bantuan konsultan dari Nippon Koei Co, Ltd Jepang.

Pada saat pembebasan daerah genangan ini mengorbankan 12.525 kepala keluarga (KK) terdiri dari + 68.750 jiwa yang secara sukarela melakukan Program Bedhol Desa dengan bertransmigrasi ke berbagai daerah antara lain :
  • Sitiung (Propinsi Sumatera Barat)
  • Jujuhan, Rimbo Bujang, Alai ilir, Pemenang (Propinsi Jambi)
  • Air Lais, Sebelat, Ketahun, Ipuh (Propinsi Bengkulu)
  • Panggang, Baturaja (Propinsi Sumatera Selatan)

Dari segi infrastruktur banyak yang harus dilakukan penataan ulang diantaranya adalah relokasi jalan yang dahulu menghubungkan Wonogiri-Wuryantoro, Wuryantoro-Eromoko, Eromoko-Baturetno, dan Baturetno-Tirtomoyo. Panjang keseluruhan jalan yang direlokasi mencapai 43,4 Km, terdiri dari 34,4 km jalan baru dan 9 km perbaikan jalan lama. Dibangun pula jembatan baru sebanyak 16 buah dengan total panjang 786 m. Jaringan telephon yang tergenang diganti dengan jaringan baru antara Wonogiri-Semanding sepanjang 35 km dan Wonogiri-Wuryantoro sepanjang 9 km.

Kondisi secara umum Waduk Gajah Mungkur adalah sebagai berikut :
  • Luas daerah tangkapan air seluas kurang lebih 1.350 km2
  • Waduk Gajah Mungkur memiliki 6 (enam) Daerah Aliran Sungai / DAS seluas 1.260 km2 yaitu Sub DAS Keduang, Tirtomoyo, Temon, Bengawan Solo Hulu, Alang, Ngunggahan;
  • 74 % daerah tangkapan air masuk wilayah Kabupaten Wonogiri
  • Daerah pasang surut seluas kurang lebih 6.000 Ha, dan yang digunakan oleh masyarakat untuk  budidaya pertanian seluas kurang lebih 804 Ha;
  • Luas daerah sabuk hijau atau Green Belt kurang lebih  996 Ha;

Berbagai manfaat yang diperoleh dari Pembangunan Waduk Gajah Mungkur antara lain :
  • Pengendalian banjir (flood control) sungai Bengawan Solo, dari 4000 m3/detik menjadi 400 m3/detik, sesuai kapasitas maksimum alur sungai di hilir bendungan;
  • Penyediaan air irigasi untuk kurang lebih 23.600 ha di daerah Kabupaten Klaten, Sukoharjo, Karanganyar, dan Sragen.
  • Penyediaan tenaga listrik untuk daerah Kabupaten Wonogiri dengan kapasitas maksimum 12,4 MW;
  • Obyek pariwisata disekeliling Waduk Gajah Mungkur. Obyek wisata yang paling terkenal adalah Obyek Wisata Sendang Asri Wonogiri yang menyediakan berbagai fasilitas sarana rekreasi;
  • Budidaya perikanan air tawar, terutama untuk budidaya Karamba Jala Apung ikan nila.

Seiring dengan perkembangan kondisi alam yang sangat dinamis, Waduk Gajah Mungkur saat ini mengalami keadaan yang sangat memprihatinkan. Umur pakai waduk direncanakan selama 100 tahun, akan tetapi berdasarkan perkembangan terakhir, umur pakai waduk diperkirakan hanya tinggal 10-15 tahun lagi.

Hal ini disebabkan oleh laju sedimentasi yang sangat tinggi terutama dari 6 Sub Daerah Aliran Sungai yang menyebabkan semakin kecilnya daya tampung air. Berdasarkan studi JICA pada tahun 2005 menyimpulkan bahwa jumlah sedimentasi yang masuk ke area perairan waduk bisa mencapai 3,5 juta m3/tahun. Sub DAS Keduang merupakan penyumbang terbesar terjadinya sedimentasi yang mempercepat pendangkalan waduk. Wilayah Sub DAS Keduang sendiri cukup luas meliputi 83 Desa/ Kelurahan yang tersebar di 9 Kecamatan. Dengan semakin dangkalnya waduk dikhawatirkan tidak akan sanggup lagi menampung air penyebab banjir terutama bagi daerah hilir sungai Bengawan Solo.
Oleh karena itu, berbagai upaya telah dilakukan oleh Pemerintah melalui Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Bengawan Solo untuk menyelamatkan waduk Gajah Mungkur. Pada tahun 2012, telah dimulai pembangunan pintu pelimpasan air waduk/ spillway baru. Pembangunan ini bertujuan untuk mengurangi penumpukan sedimentasi yang akan menutupi saluran intake pintu utama air waduk. Hal ini juga untuk melindungi turbin penggerak pembangkit tenaga listrik (PLTA). Untuk mengurangi laju sedimentasi telah dilakukan pembangunan cekdam di aliran sungai Keduang dan direncanakan pula pembangunan closure dike/ penahan sedimentasi di tengah Waduk Gajah Mungkur.

Sejarah Singkat Kabupaten Wonogiri

Sejarah terbentuknya Kabupaten Wonogiri tidak bisa terlepas dari perjalanan hidup dan perjuangan Raden Mas Said atau dikenal dengan julukan Pangeran Sambernyawa. Asal kata Wonogiri sendiri berasal dari bahasa Jawa wana (alas/hutan/sawah) dan giri (gunung/ pegunungan). Nama ini sangat tepat menggambarkan kondisi wilayah Kabupaten Wonogiri yang memang sebagian besar berupa sawah, hutan dan gunung.

Pemerintahan di Kabupaten Wonogiri awal mulanya merupakan suatu daerah basis perjuangan Raden Mas Said dalam menentang penjajahan Belanda. Raden Mas Said lahir di Kartasura pada hari Minggu Legi, tanggal 4 Ruwah 1650 tahun Jimakir, Windu Adi Wuku Wariagung, atau bertepatan dengan tanggal Masehi 8 April 1725. Raden Mas Said merupakan putra dari Kanjeng Pangeran Aryo Mangkunegoro dan Raden Ayu Wulan yang wafat saat melahirkannya.

Memasuki usia dua tahun, Raden Mas Said harus kehilangan ayahandanya karena dibuang oleh Belanda ke Tanah Kaap (Ceylon) atau Srilanka. Hal itu karena ulah keji berupa fitnah dari Kanjeng Ratu dan Patih Danurejo. Akibatnya, Raden Mas Said mengalami masa kecil yang jauh dari selayaknya seorang bangsawan Keraton. Raden Mas Said menghabiskan masa kecil bersama anak-anak para abdi dalem lainnya, sehingga mengerti betul bagaimana kehidupan kawula alit. Hikmah dibalik itulah yang menempa Raden Mas Said menjadi seorang yang mempunyai sifat peduli terhadap sesama dan kebersamaan yang tinggi karena kedekatan beliau dengan abdi dalem yang merupakan rakyat kecil biasa.
Pada suatu saat terjadi peristiwa yang membuat Raden Mas Said resah, karena di Keraton terjadi ketidakadilan yang dilakukan oleh Raja (Paku Buwono II) yang menempatkan Raden Mas Said hanya sebagai Gandhek Anom (Manteri Anom) atau sejajar dengan Abdi Dalem Manteri. Padahal sesuai dengan derajat dan kedudukan, Raden Mas Said seharusnya menjadi Pangeran Sentana.

Melihat hal ini, Raden Mas Said ingin mengadukan ketidakadilan kepada sang Raja, akan tetapi pada saat di Keraton oleh sang Patih Kartasura ditanggapi dingin. Dan dengan tidak berkata apa-apa sang Patih memberikan sekantong emas kepada Raden Mas Said. Perilaku sang Patih ini membuat Raden Mas Said malu dan sangat marah, karena beliau ingin menuntut keadilan bukan untuk mengemis.
Raden Mas Said bersama pamannya Ki Wiradiwangsa dan Raden Sutawijaya yang mengalami nasib yang sama, mengadakan perundingan untuk membicarakan ketidakadilan yang menimpa mereka. Akhirnya Raden Mas Said memutuskan untuk keluar dari keraton dan mengadakan perlawanan terhadap Raja.

Raden Mas Said bersama pengikutnya mulai mengembara mencari suatu daerah yang aman untuk kembali menyusun kekuatan. Raden Mas Said bersama para pengikutnya tiba disuatu daerah dan mulai menggelar pertemuan-pertemuan untuk menghimpun kembali kekuatan dan mendirikan sebuah pemerintahan biarpun masih sangat sederhana. Peristiwa itu terjadi pada hari Rabu Kliwon tanggal 3 Rabiulawal (Mulud) tahun Jumakir windu Sengoro, dengan candra sengkala Angrasa Retu Ngoyag Jagad atau tahun 1666 dalam kalender Jawa. Dan dalam perhitungan kalender Masehi bertepatan dengan hari Rabu Kliwon tanggal 19 Mei 1741 M.



                                                            Prasasti Nglaroh Selogiri

Daerah yang dituju Raden Mas Said waktu itu adalah Dusun Nglaroh (wilayah Kecamatan Selogiri), dan disana Raden Mas Said menggunakan sebuah batu untuk menyusun strategi melawan ketidakadilan. Batu ini dikemudian hari dikenal sebagai Watu Gilang yang merupakan tempat awal mula perjuangan Raden Mas Said dalam melawan ketidakadilan dan segala bentuk penjajahan. Bersama dengan pengikut setianya, dibentuklah pasukan inti kemudian berkembang menjadi perwira-perwira perang yang mumpuni dengan sebutan Punggowo Baku Kawandoso Joyo. Dukungan dari rakyat Nglaroh kepada perjuangan Raden Mas Said juga sangat tinggi yang disesepuhi oleh Kyai Wiradiwangsa yang diangkat sebagai Patih. Dari situlah awal mula suatu bentuk pemerintahan yang nantinya menjadi cikal bakal Kabupaten Wonogiri.

Dalam mengendalikan perjuangannya, Raden Mas Said mengeluarkan semboyan yang sudah menjadi ikrar sehidup semati yang terkenal dengan sumpah “Kawulo Gusti” atau “Pamoring Kawulo Gusti” sebagai pengikat tali batin antara pemimpin dengan rakyatnya, luluh dalam kata dan perbuatan, maju dalam derap yang serasi bagaikan keluarga besar yang sulit dicerai-beraikan musuh. Ikrar tersebut berbunyi “Tiji tibeh, Mati Siji Mati Kabeh, Mukti Siji Mukti Kabeh”. Ini adalah konsep kebersamaan antara pimpinan dan rakyat yang dipimpin maupun sesama rakyat.
Raden Mas Said juga menciptakan suatu konsep manajemen pemerintahan yang dikenal sebagai Tri Darma yaitu :
1.    Mulat Sarira Hangrasa Wani, artinya berani mati dalam pertempuran karena dalam pertempuran hanya ada dua pilihan hidup atau mati. Berani bertindak menghadapi cobaan dan tantangan meski dalam kenyataan berat untuk dilaksanakan. Sebaliknya, disaat menerima anugerah baik berupa harta benda atau anugerah lain, harus diterima dengan cara yang wajar. Hangrasa Wani, mau berbagi bahagia dengan orang lain.
2.    Rumangsa Melu Handarbeni, artinya merasa ikut memiliki daerahnya, tertanam dalam sanubari yang terdalam, sehingga pada akhirnya pada akhirnya akan menimbulkan perasaan rela berjuang dan bekerja untuk daerahnya. Merawat dan melestarikan kekayaan yang terkandung didalamnya.
3.    Wajib Melu Hangrungkebi, artinya dengan merasa ikut memiliki timbul kesadaran untuk              berjuang hingga titik darah penghabisan untuk tanah kelahirannya.

Kegigihan Raden Mas Said dalam memerangi musuh-musuhnya sudah tidak diragukan lagi, bahkan hanya dengan prajurit yang jumlahnya sedikit, tidak akan gentar melawan musuh.
Raden Mas Said merupakan panglima perang yang mumpuni, terbukti selama hidupnya sudah melakukan tidak kurang 250 kali pertempuran dengan tidak menderita kekalahan yang berarti. Dari sinilah Raden Mas Said mendapat julukan “Pangeran Sambernyawa” karena dianggap sebagai penebar maut (Penyambar Nyawa) bagi siapa saja musuhnya pada setiap pertempuran.

Berkat keuletan dan ketangguhan Raden Mas Said dalam taktik pertempuran dan bergerilya sehingga luas wilayah perjuangannya meluas meliputi Ponorogo, Madiun dan Rembang bahkan sampai daerah Yogyakarta. Pada akhirnya atas bujukan Sunan Paku Buwono III, Raden Mas Said bersedia diajak ke meja perundingan guna mengakhiri pertempuran.
Dalam perundingan yang melibatkan Sunan Paku Buwono III, Sultan Hamengkubuwono I dan pihak Kompeni Belanda, disepakati bahwa Raden Mas Said mendapat daerah kekuasaan dan diangkat sebagai Adipati Miji atau mandiri bergelar Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya (KGPAA) Mangkunegoro I. Penetapan wilayah kekuasaan Raden Mas Said terjadi pada tanggal 17 Maret 1757 melalui sebuah perjanjian di daerah Salatiga. Kedudukannya sebagai Adipati Miji sejajar dengan kedudukan Sunan Paku Buwono III dan Sultan Hamengkubuwono I dengan daerah kekuasaan meliputi wilayah Keduwang (daerah Wonogiri bagian timur), Honggobayan (daerah timur laut Kota Wonogiri sampai perbatasan Jatipurno dan Jumapolo Kabupaten Karanganyar), Sembuyan (daerah sekitar Wuryantoro dan Baturetno), Matesih, dan Gunung Kidul.
KGPAA Mangkunegoro I membagi wilayah Kabupaten Wonogiri menjadi 5 (lima) daerah yang masing-masing memiliki ciri khas atau karakteristik yang digunakan sebagai metode dalam menyusun strategi kepemimpinan, yaitu :
1.    Daerah Nglaroh (wilayah Wonogiri bagian utara, sekarang masuk wilayah kecamatan Selogiri). Sifat rakyat daerah ini adalah Bandol Ngrompol yang berarti kuat dari segi rohani dan jasmani, memiliki sifat bergerombol atau berkumpul. Karakteritik ini sangat positif dalam kaitannya untuk menggalang persatuan dan kesatuan. Rakyat di daerah Nglaroh juga bersifat pemberani, suka berkelahi, membuat keributan akan tetapi jika bisa memanfaatkan potensi rakyat Nglaroh bisa menjadi kekuatan dasar yang kuat untuk perjuangan.
2.    Daerah Sembuyan (wilayah Wonogiri bagian selatan sekarang Baturetno dan Wuryantoro), mempunyai karakter sebagai Kutuk Kalung Kendho yang berarti bersifat penurut, mudah diperintah pimpinan atau mempunyai sifat paternalistik.
3.    Daerah Wiroko (wilayah sepanjang Kali Wiroko atau bagian tenggara Kabupaten Wonogiri sekarang masuk wilayah Kecamatan Tirtomoyo). Masyarakat didaerah ini mempunyai karakter sebagai Kethek Saranggon, mempunyai kemiripan seperti sifat kera yang suka hidup bergerombol, sulit diatur, mudah tersinggung dan kurang memperhatikan tata krama sopan santun. Jika didekati mereka kadang kurang mau menghargai orang lain, tetapi jika dijauhi mereka akan sakit hati. Istilahnya gampang-gampang susah.
4.    Daerah Keduwang (wilayah Wonogiri bagian timur) masyarakatnya mempunyai karakter sebagai Lemah Bang Gineblegan. Sifat ini bagai tanah liat yang bisa padat dan dapat dibentuk jika ditepuk-tepuk. Masyarakat daerah ini suka berfoya-foya, boros dan sulit untuk melaksanakan perintah. Akan tetapi bagi seorang pemimpin yang tahu dan paham karakter sifat dan karakteristik mereka, ibarat mampu menepuk-nepuk layaknya sifat tanah liat, maka mereka akan mudah diarahkan ke hal yang bermanfaat.
5.    Daerah Honggobayan (daerah timur laut Kota Wonogiri sampai perbatasan Jatipurno dan Jumapolo Kabupaten Karanganyar) mempunyai karakter seperti Asu Galak Ora Nyathek. Karakteristik masyarakat disini diibaratkan anjing buas yang suka menggonggong akan tetapi tidak suka menggigit. Sepintas dilihat dari tutur kata dan bahasanya, masyarakat Honggobayan memang kasar dan keras menampakkan sifat sombong dan congkak serta tinggi hati, dan yang terkesan adalah sifat kasar menakutkan. Akan tetapi mereka sebenarnya baik hati, perintah pimpinan akan dikerjakan dengan penuh tanggungjawab.

Dengan memahami karakter daerah-daerah tersebut, Raden Mas Said menerapkan cara yang berbeda dalam memerintah dan mengendalikan rakyat diwilayah kekuasaannya, menggali potensi yang maksimal demi kemajuan dalam membangun wilayah tersebut. Raden Mas Said memerintah selama kurang lebih 40 tahun dan wafat pada tanggal 28 Desember 1795.

SEJARAH SINGKAT JABATAN WEDONO GUNUNG WONOGIRI HINGGA BUPATI WONOGIRI

Setelah Raden Mas Said meninggal dunia, kekuasaan trah Mangkunegaran diteruskan oleh putra-putra beliau. Ada beberapa perkembangan penting mengenai situasi dan kondisi daerah kekuasaan, serta sistem pemerintahan yang menyangkut nama penguasa wilayah Praja Mangkunegaran termasuk di wilayah  Wonogiri.
Wilayah Wonogiri merupakan daerah Kawedanan (onderregent) dibawah Praja Mangkunegaran, yang dipimpin oleh seseorang dengan jabatan sebagai Wedono Gunung. Organisasi pemerintahan pada saat itu masih sangat sederhana, dengan titik berat bidang pemerintahan hanya dua urusan yaitu urusan dalam (reh jero) dan urusan luar (reh njobo).

Wedono Gunung Wonogiri
Jabatan Wedono Gunung Wonogiri pertama dijabat oleh Raden Ngabei Joyosudarso, sejak tahun 1847. Makam Wedono Gunung pertama ini terdapat di Dusun Ambarwangi, Desa Wonoharjo, Kecamatan Nguntoronadi.
Pada tahun 1875, atas permohonan R. Ng. Joyosudarso, Kawedanan Gunung  Wonogiri dipecah menjadi dua yaitu Kawedanan Gunung Wonogiri dan Kawedanan Gunung Baturetno. Kawedanan Gunung Wonogiri meliputi wilayah Keduang, Honggobayan, dan Nglaroh, dengan jabatan Wedono Gunung yang dipegang oleh Raden Ngabei Djoyosaronto (putra tertua R. Ngabei Joyosudarso). Kawedanan Gunung Baturetno meliputi wilayah Wiroko, Sembuyan, dan Ngawen dengan jabatan Wedono Gunung yang dipegang oleh Raden Ngabei Djoyohandojo (Putra kedua R. Ng. Joyosudarso). Pada tahun 1892, terjadi penghapusan wilayah Kawedanan Gunung Baturetno dan digabungkan kembali dengan Kawedanan Gunung Wonogiri. Pejabat Wedono Gunung dipegang oleh Raden Mas Ngabei Tjitrodipuro hingga tahun 1900. Hingga pada tahun 1903, terjadi penghapusan jabatan Panekaring Wedono Gunung. RM. Ng. Tjitrodipuro sendiri kemudian diangkat sebagai Bupati Patih di Praja Mangkunegaran dan berganti nama Raden Mas Ngabei Brotodipuro. Jabatan yang ditinggalkannya diganti oleh  Raden Mas Ngabei Haryokusumo (Eyang dari Ibu Tien Soeharto) sampai tahun 1916. Kemudian jabatan Wedono Gunung Wonogiri dipegang oleh Raden Mas Tumenggung Warso Adiningrat.
Pada tahun 1917, ada peristiwa penting yaitu Tetedakan KGPAA Mangkunegara VII yang diumumkan pada tanggal 19 Nopember 1917, yaitu berubahnya status wilayah Wonogiri yang semula Kawedanan Gunung menjadi Kabupaten yang dikepalai oleh seseorang oleh seorang Bupati yang menyandang gelar Tumenggung. KGPAA Mangkunegara VII kemudian mengangkat Raden Mas Tumenggung Warso Adiningrat sebagai Bupati Wonogiri. Sehingga beliau merupakan Bupati Wonogiri pertama dengan gelar Tumenggung. Akibat perubahan status ini, wilayah Wonogiri pun dibagi menjadi 5 Kawedanan yaitu Kawedanan Wonogiri, Wuryantoro, Baturetno, Jatisrono dan Purwantoro.

Bupati Wonogiri :
Sebelum masa kemerdekaan :
1.    Kanjeng Raden Mas Tumenggung Warso Adiningrat;
2.    Mas Tumenggung Warsodingrat;
3.    Raden Ngabei Joyowirono;
4.    Kanjeng Raden Tumenggung Harjowiratmo;

Setelah masa kemerdekaan :
Seiring dengan peristiwa kemerdekaan, Republik Indonesia tanggal 17 Agustus 1945 sampai tahun 1946 di wilayah Mangkunegaran terjadi dualisme pemerintahan, yaitu Kabupaten Wonogiri masih dalam wilayah monarki Praja Mangkunegaran dan di lain pihak menginginkan Kabupaten Wonogiri masuk dalam sistem demokrasi Republik Indonesia. Timbulah gerakan Anti Swapraja yang menginginkan Wonogiri keluar dari sistem kerajaan Mangkunegaran. Akhirnya disepakati bahwa Kabupaten Wonogiri tidak menghendaki kembalinya Swapraja Mangkunegaran.
Sejak saat itu Kabupaten Wonogiri mempunyai status seperti sekarang, dan masuk sebagai Kabupaten yang berada diwilayah Provinsi Jawa Tengah.

Nama Bupati Wonogiri setelah masa kemerdekaan : 
1.    SOETOJO HARDJO REKSONO ( 1946-1948 )
2.    R. DANOEPRANOTO ( 1948-1950 )
3.    R. AGUS MIFTAH DANOEKOESOEMO ( 1950-1953 )
4.    SENTOT WONGSO ADMOJO ( 1953-1956 )
5.    R. SOETARKO ( 1956-1957 )
6.    POERWO PRANOTO ( 1958 )
7.    R. YAKOP DANOE ADMOJO ( 1958-1959 )
8.    RM. Ng. BROTO PRANOTO ( 1960-1966 )
9.    R. SAMINO ( 1967-1974 )
10.  KRMH. SOEMOHARMOYO ( 1974-1979 )
11.  DRS. AGOES SOEMADI ( 1979-1980
12.  R. SOEDIHARTO ( 1980-1985 )
13.  DRS. OEMARSONO ( 1985-1995 )
14.  DRS. TJUK SUSILO ( 1995-2000 )
15.  H. BEGUG POERNOMOSIDI ( 2000-2010 )
16.  H. DANAR RAHMANTO ( 2010 – Sekarang )
Hari Jadi Kabupaten Wonogiri
Dengan mengambil momentum tanggal 19 Mei 1741 M, ketika Raden Mas Said membentuk sebuah awal pemerintahan di Nglaroh yang juga dianggap sebagai cikal bakal Kabupaten Wonogiri, maka Pemerintah Kabupaten Wonogiri menetapkan Peraturan Daerah Nomor 5 Tahun 1990 tentang Hari Jadi Kabupaten Daerah Tingkat II Wonogiri. Hari Jadi suatu daerah pada hakekatnya adalah merupakan awal perjalanan sejarah dan titik tolak untuk menatap masa depan dengan pembangunan secara sistematis dan berkesinambungan.

Tahun 1741 dilambangkan dengan surya sengkala Kahutaman Sumbering Giri Linuwih. Arti kata yang terkandung didalamnya adalah Kahutaman : keberanian; Sumbering : sumber kekuatan; Giri : Gunung/Wonogiri; dan Linuwih : tertinggi. Sehingga jika digabungkan mengandung maksud filosofis yaitu : Dengan keberanian atas dasar keluhuran budi, tekad dan semangat, segala tujuan luhur akan tercapai.

Hari Jadi Kabupaten Wonogiri merupakan salah satu jati diri daerah yang perlu dihormati, dilestarikan dan diperingati oleh segenap jajaran Pemerintah Daerah dan seluruh lapisan masyarakat dengan menumbuhkan semangat juang, patriotisme, kesatuan bangsa, kemandirian, suri tauladan dan nilai budaya luhur para leluhur bagi generasi muda untuk mencapai cita-cita bangsa. Setiap tanggal 19 Mei di Kabupaten Wonogiri digelar serangkaian upacara dan kegiatan dalam rangka memeriahkan peringatan Hari Jadi, dan sekaligus sebagai sarana mempromosikan potensi wisata budaya yang ada di Kabupaten Wonogiri. 

Sekarang Kabupaten Wonogiri sudah menjadi sebuah Kabupaten yang memiliki berbagai keunggulan diberbagai bidang berkat kerja keras, keuletan, kemandirian dan semangat pantang menyerah seluruh rakyat dan semua komponen di Kabupaten Wonogiri dalam pembangunan. Kesadaran rakyat Wonogiri sangat tinggi dalam berpartisipasi untuk membangun daerah yang dulunya tandus menjadi daerah yang potensial dibidang ekonomi, sosial kebudayaan pariwisata, dan olahraga.


Sekilas Tentang Kabupaten Wonogiri

1)    Keadaan Alam Kabupaten Wonogiri



Kondisi Geografi
Kabupaten Wonogiri terletak pada 7º 32’ – 8º 15’ Lintang selatan dan Garis Bujur 110º 41’ – 111º 18’ Bujur Timur. Posisi Kabupaten Wonogiri sangat strategis karena terletak di ujung selatan Propinsi Jawa Tengah dan diapit oleh Propinsi Jawa Timur dan Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Luas wilayah Kabupaten Wonogiri adalah 182.236,02 ha. Secara administratif terbagi menjadi 25 Kecamatan, 43 Kelurahan dan 251 Desa.

Kondisi alamnya sebagian besar berupa pegunungan berbatu gamping, terutama di bagian selatan, yang termasuk jajaran Pegunungan Seribu dan merupakan mata air dari Bengawan Solo. Sedangkan batas wilayah Kabupaten Wonogiri dengan daerah lainnya adalah sebagai berikut :
•    Sebelah Selatan   
Berbatasan dengan Kabupaten Pacitan (JawaTimur) dan Samudera Indonesia
•    Sebelah Utara   
Berbatasan dengan Kabupaten Sukoharjo dan Kabupaten Karanganyar (Jawa Tengah)
•    Sebelah Timur   
Berbatasan dengan Kabupaten Karanganyar dan Kabupaten Ponorogo (Jawa Timur)
•    Sebelah Barat   
Berbatasan dengan Daerah Istimewa Yogyakarta

Secara topografis, sebagian besar wilayah Kabupaten Wonogiri merupakan dataran rendah dengan ketinggian antara 100-300 meter di atas permukaan air laut (dpl). Sedangkan sebagian lagi merupakan dataran tinggi yaitu berada pada 500 m atau lebih dari permukaan air laut. Wilayah ini meliputi Kecamatan Jatiroto dan Karangtengah.
Fisiografi wilayah Kabupaten Wonogiri sebagian besar berupa perbukitan bergelombang. Sedangkan fisiografi dataran sangat terbatas hanya di beberapa tempat terutama pada bentuk lahan aluvial.

2)    Iklim dan Curah Hujan
Kondisi iklim di Kabupaten Wonogiri termasuk tipe tropis atau memiliki dua musim, yaitu penghujan dan kemarau. Pergantian musim berlangsung sepanjang tahun dengan temperatur suhu udara rata-rata 24o –32o C. 
Curah hujan di Kabupaten Wonogiri rata-rata berkisar antara 1.557-2.476 mm/ tahun dengan hari hujan antara 107-153 hari/tahun.
 
Jarak Kota Wonogiri dengan Kota sekitar :
•    Kota Surakarta                    :   32 Km
•    Kabupaten Sukoharjo         :   17 Km
•    Kabupaten Klaten               :   67 Km
•    Kabupaten Boyolali            :   55 Km
•    Kabupaten Sragen               :   49 Km
•    Kabupaten Karanganyar     :   49 Km
•    Kota Semarang                   : 133 Km

Untuk mendukung mewujudkan penerapan e-goverment dan mempermudah akses masyarakat luas akan informasi, Pemerintah Kabupaten Wonogiri telah meluncurkan website “www.wonogirikab.go.id” yang berisi segala informasi tentang penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di Wonogiri.